Loading...

Riwayat Pencarian

Pencarian Populer

detecting-kids-inrelligence-in-early-age-3
Perkembangan Otak

8 Jenis Kecerdasan Anak yang Perlu Mama Ketahui

Article Oleh : Febriyani Suryaningrum 15 Januari 2020

Tahukah Mama bahwa kecerdasan anak itu tidak bisa hanya diukur dan diakui dari intelegensi akademis dan penguasaan ilmu eksak saja? Keterampilan si Kecil yang fasih berkomunikasi atau bergerak aktif juga termasuk jenis kecerdasan, lho! Sebab, ada banyak jenis kecerdasan yang bisa dimiliki seorang anak.

Secara teori, jenis-jenis kecerdasan ini pertama kali dicetuskan oleh seorang psikolog terkemuka dari Harvard University bernama Howard Gardner pada tahun 1983 dalam bukunya yang berjudul Frames of Mind: The Theory of Multiple Intelligences. 

Di dalam bukunya, Gardner menjelaskan bahwa kecerdasan seorang anak tidak bisa hanya diukur dari kapasitas intelektualnya saja, namun ada banyak jenis kecerdasan lain yang dapat menjadi ukurannya. 

Yuk, baca lebih lanjut penjelasan berbagai macam jenis kecerdasan anak di bawah ini!

Apa Saja Jenis Kecerdasan Anak?

Mama, jangan buru-buru mengambil kesimpulan dan memberikan label anak kurang cerdas hanya karena prestasi akademik si Kecil di sekolah kurang cemerlang, ya. Sebab, setiap anak diberkahi dengan kecerdasan yang berbeda-beda. Every child is blessed with their own speciality.   

Jika si Kecil menunjukkan minat yang besar pada binatang dan sangat baik dalam berinteraksi dengan berbagai macam hewan berarti ia di berkahi dengan kecerdasan naturalis.  

Selain kecerdasan logis-matematik, masih ada jenis kecerdasan lainnya yaitu linguistik, spasial, kinestetik, musikal, naturalis, interpersonal, dan intrapersonal. Apa bedanya?

1. Kecerdasan Linguistik (Linguistic-verbal Intelligence) 

Seorang anak dengan kecerdasan linguistik memiliki kemampuan yang baik dalam memanipulasi kata-kata, baik dalam bentuk lisan maupun tulisan.

Oleh karena itu, anak dengan kecerdasan linguistik sangat baik dalam menulis berbagai jenis karya sastra, mengingat informasi, membaca, dan mempelajari bahasa baru. 

Jadi dapat dikatakan, keahlian seorang dengan kecerdasan linguistik berpusat pada kata-kata, bahasa, dan tulisan. 

Dengan kecerdasan ini, si Kecil akan tampak lebih senang berkutat dengan buku ceritanya daripada berlarian di taman atau belajar balet. Ia juga dapat menceritakan apa yang menjadi cita-citanya ketika tumbuh dewasa dengan alasan-alasan yang tersusun rapi. 

Berikut karakteristik khusus lain yang dimiliki oleh seorang anak yang memiliki kecerdasan linguistik: 

  • Dapat mengingat dengan baik informasi yang disampaikan secara verbal maupun tertulis. 

  • Menyukai kegiatan membaca dan menulis.

  • Mampu mengutarakan pendapat yang sifatnya persuasif dengan baik. 

  • Memiliki kemampuan untuk berdebat dengan baik.

  • Mampu menjelaskan sesuatu dengan baik.

  • Sering menyelipkan humor saat bercerita. 

Nah, apabila Mama memiliki anak dengan kecerdasan linguistik, Mama dapat mencoba mengarahkan anak untuk meniti karir di bidang yang sesuai seperti penulis, jurnalis, lawyer, atau guru. 

Baca juga: 5 Mitos Seputar Anak Dwibahasa

2. Kecerdasan Logika-Matematika (Logical-mathematical Intelligence)

Mama, anak dengan kecerdasan logika-matematika memiliki kemampuan yang sangat baik dalam menganalisis masalah secara logis, menyelesaikan persoalan matematika, dan menyelidiki permasalahan secara ilmiah.

Anak-anak yang kuat dalam area kecerdasan ini cenderung berpikir secara konseptual tentang angka, hubungan sebab-akibat, dan pola sehingga di sekolah pada umumnya anak-anak dengan kecerdasan logika matematika akan terlihat lebih berprestasi secara akademis. 

Otaknya akan sangat mudah dalam memproses penjelasan matematika yang disampaikan oleh Ibu guru di kelas sebab ia mampu memahami berbagai ide-ide abstrak. Jadi ketika diberi persoalan matematika yang tergolong kompleks bagi usianya, si Kecil bisa memecahkannya dengan baik. 

Dengan keahlian dan karakteristik tersebut, anak dengan kecerdasan logika-matematika akan cocok untuk berkarir sebagai ilmuwan, ahli matematika, programmer, akuntan, atau engineer. 

3. Kecerdasan Kinestetik (Bodily-kinesthetic Intelligence)

Si Kecil tampak senang bergerak aktif dan cepat pintar ketika diajari berbagai macam teknik olahraga? Pssst, si Kecil mungkin memiliki kecerdasan kinestetik, Ma! 

Seorang anak dengan kecerdasan kinestetik akan memiliki kemampuan yang sangat baik dalam mengelola dan mengkoordinasikan tubuh sehingga performanya akan sangat bagus saat mengikuti pelajaran olahraga atau menari di sekolah. 

Selain itu, anak dengan kecerdasan kinestetik juga memiliki koordinasi tangan dan mata yang baik sehingga sangat menyukai crafting, melukis, dan kegiatan tangan lainnya. 

Oleh karena itu Ma, anak dengan kecerdasan kinestetik umumnya memang tidak bisa jika diminta untuk duduk diam di dalam kelas untuk mendengarkan penjelasan dari Ibu dan Bapak guru. Semua penjelasan yang dikatakan akan membal keluar dari kepalanya. 

Untuk anak dengan kecerdasan kinestetik Mama dan Bapak-Ibu di sekolah perlu memfasilitasi kegiatan belajar dengan berbagai macam eksperimen atau kegiatan yang melibatkan gerak tubuh. 

Contohnya dalam pelajaran berhitung, ajak anak untuk mengenal angka sambil melompat. Saat Ibu guru mengangkat flash card bergambar angka 1, si Kecil perlu melompat sekali. Kalau flash card menunjukkan angka 5, berarti si Kecil perlu melompat lima kali.  

Sedangkan untuk karir masa depan si Kecil, Mama dapat mengarahkannya kepada profesi yang memerlukan olah tubuh yang baik seperti penari, seniman, ahli bedah, aktor, dan atlet. 

Baca juga: 10 Cara Mengoptimalkan Kecerdasan Kinestetik Anak

4. Kecerdasan Spasial (Spatial Intelligence) 

Mama mungkin akan dibuat pusing ketika harus menemukan jalan keluar dari sebuah garden maze yang berputar-putar. Namun, tidak bagi si Kecil yang memiliki kecerdasan spasial. Ia akan sangat menikmati permainan ini!

Seorang anak dengan kecerdasan spasial pandai dalam memvisualisasikan dan mengenali pola ruang yang luas maupun area yang lebih terbatas. Oleh karena itu, anak dengan kecerdasan spasial sangat baik dalam mengenali arah, membaca peta, menyusun puzzle, membaca grafik, memahami video, dan memahami gambar. 

Fakta tersebut membuat anak dengan kemampuan spasial cocok mendalami karir sebagai desainer grafis, seniman, arsitek, atau engineer. 

5. Kecerdasan Musikal (Musical Intelligence) 

Si Kecil senang sekali ketika Mama memutarkan lagu anak-anak. Ia akan dengan semangat turut menyanyikan lagu yang sedang diputar. Namun, di usianya yang masih belia Mama menyadari nyanyian si Kecil berada pada nada yang tepat. Tidak terdengar fals meskipun pelafalannya masih belum sempurna. 

Selain itu, si Kecil juga sangat cepat menghafal berbagai macam lagu anak-anak dan suka bersenandung sambil bermain atau duduk di dalam mobil. Mama, sepertinya si Kecil memiliki kecerdasan musikal! 

Selain suka dan pandai bernyanyi, anak dengan kecerdasan musikal memiliki tingkat apresiasi yang tinggi terhadap musik. Ia juga mampu mengenali jenis suara, perbedaan nada, serta ritme sebuah suara. Kemampuan ini membuat si Kecil mampu memainkan instrumen musik untuk menirukan maupun menyusun karya musik sendiri. 

Apabila si Kecil memiliki kecerdasan musikal yang tinggi dan diasah dengan baik, ia dapat memiliki karir yang cemerlang sebagai  musisi, komposer, penyanyi, konduktor, atau guru musik.

6. Kecerdasan Interpersonal (Interpersonal Intelligence)

Anak yang memiliki kecerdasan interpersonal cenderung lebih pandai dalam berkomunikasi, peka terhadap emosi orang lain, mudah dalam menyesuaikan diri, memilki rasa empati yang tinggi dan suka menolong orang lain. 

Hal tersebut membuat seseorang dengan kecerdasan interpersonal lebih pandai dalam menjalin hubungan pertemanan dan menguasai keadaan bahkan di tempat baru. Jadi, seorang dengan kecerdasan interpersonal sering diasosiasikan sebagai seorang ekstrovert. 

Baca juga: 13 Ciri-Ciri Anak Ber-IQ Tinggi yang Perlu Mama Tahu

7. Kecerdasan Intrapersonal (Intrapersonal Intelligence)

Mama, jika si Kecil diberkahi dengan kecerdasan intrapersonal ia akan memiliki pemahaman yang baik tentang dirinya sendiri. Ia dapat menganalisa dengan baik apa yang sedang dirasakan, bagaimana kondisi emosionalnya, hingga apa yang menjadi motivasi dan ketakutan terbesarnya dalam melakukan sesuatu. 

Hal tersebut membuat si Kecil menikmati proses merefleksikan dan menganalisis diri sendiri, melamun, menguji kekuatan personal, dan menilai hubungannya dengan orang lain. Nah, biasanya anak dengan kecerdasan intrapersonal tumbuh menjadi seorang introvert. 

Mama dapat mendukung kecerdasan si Kecil dengan mengajari mereka menulis jurnal harian, mendaftarkan si Kecil ke klub diskusi dan membaca, atau merefleksikan kegiatan sehari-hari dengan melakukan percakapan mendalam. 

Mama, dengan bekal kemampuan tersebut si Kecil memiliki kesempatan yang baik untuk berkarir sebagai seorang penulis atau ilmuwan.

8. Kecerdasan Naturalis (Naturalistic Intelligence)

Anak dengan kecerdasan naturalis bukan hanya berbakat untuk merawat dan menjalin hubungan baik dengan hewan, Ma. Selain itu, si Kecil juga memiliki kemampuan untuk mengenali serta membedakan berbagai flora dan fauna. 

Hal tersebut membuat seorang anak naturalis sangat tertarik untuk memelihara dan mengeksplorasi lingkungan, belajar tentang berbagai macam spesies, serta sangat peka terhadap perubahan lingkungan. 

Oh iya, Ma, di sekolah si Kecil mungkin akan menunjukkan keengganan untuk belajar sesuatu yang tidak berkaitan dengan alam sebab ketertarikan mereka berpusat pada pelajaran biologi, zoologi, dan botani.  

Untuk memfasilitasi kecerdasan naturalis si Kecil Mama dapat memperbolehkan si Kecil memelihara beberapa hewan di rumah seperti ikan, kucing, ayam, atau anjing. Pilih salah satu yang dapat Mama toleransi dan tidak menimbulkan alergi bagi anggota keluarga lain. 

Selain itu, Mama juga bisa mengajak si Kecil berkebun, mengunjungi kebun binatang, bermain ke pantai, atau mengunjungi pusat konservasi flora dan fauna.

Baca juga: 7 Cara Mengetahui Bakat Anak Sejak Dini

Setiap anak pasti memiliki ke-8 jenis kecerdasan ini sebagai bekalnya untuk menang. Yang perlu Mama dan Papa lakukan adalah mengoptimalkan semua winning skills si Kecil agar ia tidak hanya pintar di satu bidang saja dan bisa terus tumbuh menjadi anak pemenang di setiap langkah.

Mama juga bisa cari tahu sejauh mana perkembangan psikomotorik anak melalui tes 8 Winning Skills yang diidentifikasi dari keseharian si Kecil. Dapatkan Stimulation Kit G¥gratis di akhir tesnya, ya!

Selain memberikan stimulasi yang tepat, pastikan juga untuk selalu memenuhi kebutuhan gizi hariannya dari makanan yang bergizi serta tambahan susu pertumbuhan terfortifikasi seperti Nutrilon Royal 3 sebagai Bekal si Kecil untuk Menang.

Susu Nutrilon Royal 3 dilengkapi dengan Omega 3 & 6 serta zat besi dan DHA untuk mendukung daya tangkapnya serta juga diperkaya formula ACTIDUOBIO+ yaitu perpaduan FOS:GOS dengan rasio 1:9 paling tinggi dan teruji klinis untuk bantu optimalkan tumbuh kembang anak jika diimbangi dengan stimulasi yang tepat.

Agar Mama selalu update dengan informasi seputar nutrisi serta pertumbuhan dan perkembangan anak, yuk daftarkan diri Mama di MyNutriclub sekarang! Di sini, Mama juga bisa dapatkan konten-konten digital eksklusif Podcast, E-book hingga Kulwap yang dimoderatori langsung oleh para ahli di bidangnya. 

Pilih Artikel Sesuai Kebutuhan Mama
  1. Gardner’s Theory of Multiple Intelligences. Verywell Mind. https://www.verywellmind.com/gardners-theory-of-multiple-intelligences-2795161
  2. Bakić-Mirić N. (2021). Implementation of multiple intelligences theory in the English language course syllabus at the University of Nis Medical School. Srpski Arhiv Za Celokupno Lekarstvo, 138(1-2). https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/20422920/
  3. What Is A Kinesthetic Learner? (2022, January 25). Bay Atlantic University - Washington, D.C. https://bau.edu/blog/kinesthetic-learner/#:~:text=Kinesthetic%20learners%20retain%20information%20by,expect%20the%20best%20learning%20outcome.
  4. Extroversion. (2023). Jrank.org. https://psychology.jrank.org/pages/234/Extroversion.html#ixzz7xW9zy5co
Artikel Terkait
floating-icon