Riwayat Pencarian

Pencarian Populer

5 Cara Mudah Menurunkan Demam pada Bayi

Article By : dr. Jesica Chintia Dewi

Demam merupakan kondisi dimana suhu tubuh di atas 37,2°C bila diukur dengan termometer tubuh (ketiak). Mama, apabila si Kecil mengalami demam, Mama tidak perlu khawatir berlebihan karena sejatinya semua bayi sering mengalami demam dari waktu ke waktu.1 Demam itu sendiri biasanya tidak membahayakan dan merupakan hal yang baik karena demam sebenarnya adalah respons imun tubuh saat melawan infeksi (misalnya, virus atau bakteri) yang masuk ke dalam tubuh.2, 3

Si Kecil dikatakan demam apabila dari pengukuran suhu tubuh dengan termometer tubuh didapatkan:1

  • Suhu diukur dari mulut: 37,8°C
  • Suhu diukur dari ketiak: 37,2°C
  • Suhu diukur dari anus: 38°C

Suhu tubuh lazimnya naik turun sepanjang waktu, misalnya suhu tubuh akan menurun pada pagi hari dan akan kembali meningkat pada malam hari. Selain itu, suhu tubuh juga dipengaruhi oleh suhu lingkungan dan aktivitas fisik.1

Berikut adalah beberapa penyebab demam pada si Kecil yang Mama perlu ketahui:

1. Infeksi

Sebagian besar demam terjadi karena adanya infeksi (baik virus maupun bakteri). Demam akan membantu sistem imun tubuh dalam melawan infeksi dengan menstimulasi sistem kekebalan tubuh alami.1

2. Pakaian yang tebal

Pada bayi, terutama bayi baru lahir, dapat mengalami demam karena pakaian yang terlalu tebal, dibedong, dan diberi selimut yang cukup tebal saat cuaca atau suhu lingkungan panas. Hal ini karena sistem pengatur suhu tubuh si Kecil belum sebaik usia balita atau anak-anak.1, 3

3. Imunisasi

Setelah diimunisasi, sistem kekebalan tubuh si Kecil akan teraktivasi. Aktivasi sistem kekebalan tubuh ini ini normalnya akan menaikkan suhu tubuh si Kecil.1, 3

4. Tumbuh gigi

Saat si Kecil tumbuh gigi, si Kecil akan mengalami demam, namun biasanya suhu tubuhnya tidak melebihi 37,8°C. 1

Tingginya suhu tubuh tidak berkaitan dengan keparahan infeksi. Biasanya, pada infeksi virus, demam akan mencapai 38,9°C – 40°C, namun tidak berarti infeksi yang diderita parah. Apabila si Kecil demam disertai dengan kesulitan bernapas, napas cepat dari biasanya dan detak jantung meningkat, atau si Kecil meringkih, Mama perlu segera membawa si Kecil ke dokter.1

Lalu, bagaimana cara mengatasi demam pada si Kecil?

1. Obat-obatan

Apabila si Kecil pucat, tidak nyaman atau rewel, berikan obat penurun panas sebagai pertolongan pertama, Pada bayi usia di bawah dua bulan, dianjurkan untuk mengonsumsi obat hanya dengan anjuran dokter.1

2. Berikan kenyamanan bagi si Kecil

Gunakan pakaian yang tipis, jangan dibedong atau diberi selimut tebal. Pakaian yang terlalu tebal akan meningkatkan suhu tubuh si Kecil. Selain itu, jaga suhu kamar si Kecil agar tidak terlalu panas atau dingin.1 Berikan kompres air hangat pada dahi, lipat ketiak, dan lipat paha agar suhu tubuh si Kecil cepat turun. Hindari mengompres si Kecil dengan menggunakan alkohol karena dapat mengiritasi saluran pernapasan dan kulit si Kecil. Hindari juga mengompres si Kecil dengan menggunakan es karena dapet menyebabkan si Kecil menggigil dan suhu tubuh semakin meningkat.1, 4

3. Perhatikan asupan makanan dan minuman

Saat si Kecil demam, yang terpenting adalah pemberian asupan makanan dan minuman yang cukup karena demam menyebabkan si Kecil mengalami kehilangan cairan tubuh dengan cepat dari pada saat suhu tubuh normal. ASI adalah pilihan asupan cairan yang cukup baik dan bagi si Kecil di atas usia 6 bulan dapat diberikan cairan tambahan seperti air mineral, kuah sup dan jus buah. Hindari pemberian teh dan soda karena dapat memperburuk dehidrasi (meningkatkan frekuensi buang air kecil sehingga cairan tubuh akan semakin berkurang). Apabila demam si Kecil disertai gejala muntah atau diare, pertimbangkan cairan elektrolit khusus anak (jangan berikan cairan elektrolit olahraga karena akan memperburuk diare pada si Kecil).1

4. Istirahat

Biarkan si Kecil beristirahat, berbaring, dan kurangi jam bermain (pada usia anak yang lebih besar).1 Dengan tidur atau istirahat, metabolisme anak akan menurun.2

Kapan harus segera ke dokter? Mama harus segera menghubungi dokter bila si Kecil berusia kurang dari tiga bulan.3, 5 Hubungi dokter bila suhu lebih dari 39°C pada anak yang berusia lebih besar.Mama juga sebaiknya membawa si Kecil ke dokter bila demam berlangsung lebih dari tiga hari.5

Berikut ini adalah gejala yang perlu diperhatikan Mama bila si Kecil demam. Apabila ditemukan gejala-gejala ini, Mama sebaiknya menghubungi dokter:3

  1. Si kecil malas minum
  2. Disertai gejala diare dan muntah berkelanjutan
  3. Disertai gejala dehidrasi (pucat, tidak keluar air mata saat si Kecil menangis, si Kecil tidak aktif dan lemas)
  4. Gejala spesifik (nyeri telinga dan nyeri tenggorokan pada usia si Kecil yang lebih besar)

Apakah Mama sudah melakukan hal-hal di atas, namun si Kecil masih saja demam? Segera bawa si Kecil ke Dokter, ya Ma. Cek https://www.nutriclub.co.id/health-immune-checker untuk informasi lebih lanjut.

  1. Murren-Boezem J. Fevers [Internet]. 2018 [cited 2021 April 22]. Available from: https://kidshealth.org/en/parents/fever.html
  2. Demam pada anak. Sari Pediatri. 2000;2(2):103-108.
  3. Fever in babies [Internet]. New York: WebMD LLC; 2020 [cited 2021 April 22]. Available from: https://www.webmd.com/parenting/baby/fever-in-babies#1
  4. American Academy of Paediatrics. Treating a fever without medicine [Internet]. Illinois: AAP; [updated 2015 November 21; cited 2021 April 22]. Available from: https://www.healthychildren.org/English/health-issues/conditions/fever/Pages/Treating-a-Fever-Without-Medicine.aspx
  5. Sick baby? when to seek medical attention [Internet]. Rochester: MFMER; 2019 [cited 2021 April 22]. Available from: https://www.mayoclinic.org/healthy-lifestyle/infant-and-toddler-health/in-depth/healthy-baby/art-20047793
comment-icon comment-icon