Gizi Ibu untuk Tumbuh Kembang Si Kecil - Nutriclub

Riwayat Pencarian

Pencarian Populer

Nutrisi

Gizi Ibu untuk Tumbuh Kembang Si Kecil

Untuk mengoptimalkan perkembangan si Kecil, sebaiknya Ibu memenuhi kebutuhan nutrisi harian Ibu sejak mempersiapkan kehamilan.

Seperti apa yang telah Ibu ketahui, periode kritis perkembangan otak dan pertumbuhan fisik si Kecil terjadi pada 270 hari saat kehamilan dan pada 730 hari di awal kehidupannya. Itulah sebabnya pada periode ini, sangat penting bagi si Kecil untuk mendapatkan semua kebutuhan nutrisi yang ia butuhkan.

Karena gizi merupakan kebutuhan pokok si Kecil sejak di dalam kandungan maka status gizi Ibu sejak masa pra-kehamilan akan berpengaruh pada pembentukan otak janin. Periode 1000 hari pertama ini merupakan window of opportunites. Fokus peningkatan gizi Ibu dan si Kecil pada masa jendela 1.000 hari, menjadikan si Kecil dapat hidup lebih sehat dan produktif.

 

Did you know?

”Ibu hamil memerlukan lebih banyak asupan protein, vitamin, serta mineral seperti asam folat dan zat besi. Ketahui selengkapnya di sini.“

LIHAT LENGKAP

 

Gizi Ibu Saat Hamil

Salah satu hal yang perlu diperhatikan calon ibu adalah status gizi sebelum hamil, sebab status gizi sebelum hamil dan saat hamil menentukan perkembangan janin. Status gizi digambarkan dengan Indeks Massa Tubuh (IMT) yang dihitung dengan cara: Berat Badan (BB) dibagi Tinggi Badan (TB) dalam meter kuadrat. IMT Ibu sebelum hamil sebaiknya dalam rentang normal yaitu 18.5 - 22.9 kg/m2.

Memasuki masa kehamilan dengan status gizi normal, seorang ibu hamil diharapkan naik berat badan sebanyak 11,5 kg - 16 kg. Kenaikan berat badan optimal diawali dengan konsumsi makanan bergizi dan berpedoman pada pola makan sehat meliputi frekuensi, jenis, jumlah dan keamanan makanan.

Apabila sebelum hamil Ibu terbiasa makan 3 kali sehari, maka kini Ibu perlu menambahkan 2 kali selingan atau cemilan dengan porsi yang lebih kecil. Jenis makanan tidak dibatasi tetapi pertimbangkan kebersihan dan keamanan makanan. 

Jumlah energi yang dibutuhkan ibu hamil pada trimester pertama 180 kilo kalori lebih banyak dari sebelum hamil. Kebutuhan tersebut bertambah pada trimester 2 dan 3, yaitu sebanyak 300 kilo kalori. Penambahan kalori ini dapat Ibu dapatkan dari 2 kali cemilan dalam sehari. Selain kebutuhan energi yang meningkat, kebutuhan zat gizi lain juga meningkat, misalnya protein, besi, seng, dan air. Kekurangan satu atau lebih zat gizi dapat mengganggu kesehatan ibu serta janin.  

Gizi Ibu Saat Menyusui 

Air Susu Ibu (ASI) telah terbukti berperan dalam pertumbuhan dan perkembangan bayi. WHO menyarankan, pemberian ASI hingga anak berusia 2 tahun dengan pembagian ASI eksklusif selama 6 bulan, setelah 6 bulan ASI ditambah Makanan Pendamping ASI (MPASI) dan setelah 12 bulan si Kecil bisa mulai dikenalkan dengan makanan keluarga. 

Agar produksi ASI berkualitas, dan kesehatan Ibu juga tetap terjaga maka Ibu juga sebaiknya tetap memerhatikan gizi dan kesehatan selama menyusui. Kebutuhan gizi ibu menyusui pada 6 bulan pertama sebesar 330 kilo kalori lebih banyak dibandingkan saat tidak menyusui, dan 6 bulan selanjutnya sebesar 400 kilo kalori lebih banyak.  

Hampir sama saat di masa kehamilan, ibu menyusui juga diharapkan mengonsumsi makanan berbagai jenis. Sebab semakin bervariasi jenis makanan yang Ibu konsumsi, maka semakin terpenuhi kebutuhan gizi Ibu. Menyusui akan sangat menyita waktu, karena umumnya si Kecil perlu disusui setiap satu jam sekali, agar kebutuhan makan ibu tetap terpenuhi, sediakan makanan yang mudah dikonsumsi namun tetap bergizi di dalam kulkas atau lemari dapur. 

Agar gizi si Kecil terpenuhi dengan sempurna, berikan MPASI saat si Kecil berusia 6 bulan. Memasuki usia 6 bulan merupakan periode kritis transisi dari ASI ke periode pemberian MPASI. Sebab pada periode ini kebutuhan zat gizi si Kecil meningkat dan tidak lagi dapat tercukupi dengan ASI. WHO juga menyebutkan bahwa keberhasilan masa transisi ini merupakan keberhasilan penyapihan. 

Sebaliknya ketidakberhasilan periode transisi ini akan membuka peluang si Kecil tidak mengalami kenaikan berat badan dan cenderung turun. Pada masa MPASI, pemberian makan yang benar memiliki dampak terhadap daya terima makanan kelak, dan otomatis juga berpengaruh terhadap tumbuh kembangnya. 

Itulah sebabnya, Ibu juga perlu menciptakan responsive feeding atau suasana yang menyenangkan dan mendukung saat makan untuk mengacu si Kecil senang makan. Bahkan menurut WHO, responsive feeding merupakan aktivitas pemberian makan yang perlahan-lahan, memacu si Kecil untuk makan, mengombinasikan makanan dan adanya komunikasi serta kontak mata ketika memberi makan. Kebiasaan makan yang dibangun sejak si Kecil mulai belajar makan makanan padat akan memberikan dampak yang baik bagi tumbuh kembangnya. 

 

Penulis: dr. Fauzia

Expert Review: Dr. dr. Luciana B. Sutanto, MS. SpGK

1.Johnson CP,  Blasco PA. Infant growth and development. Pediatrics in Review 1997; 18(7): 224-242. Available at : https://www.ohsu.edu/xd/health/services/doernbecher/research-education/education/med-education/upload/Infant-Growth-and-Development.pdf 

2.Kretchmer N, Beard J L, Carlson S.  The role of nutrition in the development of normal cognition. American Journal of Clinical Nutrition. 1996; 63(6): 997S-1001S.

3.Dykman R. Infancy to adolescence: Long-term effects of nutrition on growth. In Breakfast and Learning in Children Symposium Proceedings 1999. Washington, DC: United States Department of Agriculture, Center for Nutrition Policy and Promotion.

4.Why 1,000 Days. Available at : http://www.thousanddays.org/about/ 

5.Improving maternal and child nutrition during the 1,000 days between pregnancy and age two, and the Scaling Up Nutrition (SUN) movement. Available at : http://www.un.org/en/issues/food/taskforce/pdf/UN_SUN_FactSheet.pdf 

6.Ramakrishnan, U., Grant, F., Goldenberg, T., Zongrone, A., & Martorell, R.. Effect of women's nutrition before and during early pregnancy on maternal and infant outcomes: a systematic review. Paediatric and perinatal epidemiology. 2012; 26(s1): 285-301.

7.Tsai, I., Chen, C. P., Sun, F. J., Wu, C. H., Yeh, S. L. Associations of the pre-pregnancy body mass index and gestational weight gain with pregnancy outcomes in Taiwanese women. Asia Pacific journal of clinical nutrition. 2012; 21(1): 82.

8.Sato, A. P. S., Fujimori, E. Nutritional status and weight gain in pregnant women. Revista latino-americana de enfermagem. 2012; 20(3): 462-468. Available at : http://www.scielo.br/pdf/rlae/v20n3/a06v20n3.pdf 

9.Dairy Guide Maternal Nutrition During Pregnancy and Lactation. Avaliable at : http://www.coregroup.org/storage/documents/Workingpapers/MaternalNutritionDietaryGuide_AED.pdf