pertumbuhan balita seputar balita

Pertumbuhan Balita

Dampingi tumbuh kembang si Kecil dengan beragam informasi dengan pilih kalender pertumbuhan balita berdasarkan :

PERKEMBANGAN TAHUN KE
1

Pilek Akibat Alergi

Aktivitas Fisik Pelengkap Diet Sehat untuk Mencegah Alergi

Ruam akibat Alergi

Keywords : Kesehatan

Dermatitis atopik (D.A.) ialah kondisi peradangan kulit yang kronis dan menahun, disertai gatal yang umumnya sering terjadi selama masa bayi dan anak-anak. Dermatitis atopik sering berkaitan dengan peningkatan kadar immunoglobulin E, dan riwayat atopi pada keluarga atau penderita. (Prof. Dr. dr. Suria Djuanda dan dr. Sri Adi Sularsito)

Pernahkan si Kecil mengalami ruam alergi? Ruam alergi biasa disebut dermatitis atopik dalam bahasa medis. Ruam alergi bisa sangat mengganggu si Kecil karena terasa gatal dan tidak jarang membuatnya rewel. Kami dari Tim Ahli Nutriclub akan menjelaskan kepada Ibu mengenai hal ini.

Penyebab Ruam Alergi

Arti dari istilah "atopi" adalah sekelompok penyakit pada individu yang memiliki riwayat kepekaan dalam keluarganya. Contohnya adalah asma, pilek alergi, ruam alergi, dan mata merah alergi.  Penyakit dermatitis atopik biasa juga disebut eksim atopik. Penyebab dermatitis atopik sampai saat ini belum diketahui. Namun, ada beberapa faktor yang memengaruhi timbulnya penyakit ini, di antaranya adalah faktor genetik.

Dermatitis atopik dapat diturunkan pada si Kecil. Lebih dari seperempat anak yang lahir dari seorang ibu penderita atopi akan mengalami dermatitis atopik pada usia 3 bulan pertama. Bila salah satu orangtua menderita atopi, lebih dari separuh jumlah anak akan mengalami gejala alergi sampai usia 2 tahun. Kemungkinan ini meningkat hingga 79% bila kedua orangtua menderita atopi. Risiko mewarisi dermatitis atopik lebih tinggi bila yang menderita dermatitis atopik adalah ibu, dibandingkan dengan ayah. Selain faktor genetik, faktor lain yang ikut berinteraksi dalam munculnya dermatitis atopik adalah faktor lingkungan, obat-obatan, dan sistem kekebalan tubuh (imunologik).

Faktor Pemicu

Ruam alergi atau dermatitis atopik pada si Kecil dapat dipicu oleh berbagai faktor. Di antaranya adalah makanan dan tungau debu rumah. Makanan yang paling sering berperan dalam munculnya ruam alergi pada si Kecil adalah telur, susu, gandum, kedelai, dan kacang tanah.  Sedangkan, tungau debu rumah yang terhirup oleh si Kecil dapat memicu timbulnya ruam pada lokasi lama atau yang sebelumnya sudah pernah timbul ruam, dan bisa juga memicu ruam di lokasi yang baru. Selain dapat terhirup, tungau debu rumah bisa menimbulkan ruam pada si Kecil melalui kontak dengan kulit. Bulu binatang dan spora jamur juga bisa memicu timbulnya ruam alergi.

Infeksi oleh Bakteri

Jika si Kecil mengalami ruam alergi, Ibu sebaiknya waspada. Karena, meskipun penyakit ini tidak berbahaya, si Kecil dapat mengalami infeksi oleh bakteri, virus, dan jamur. Hal ini disebabkan oleh menurunnya sistem kekebalan (imunitas) kulit si Kecil. Pada lebih dari 90% lesi kulit penderita dermatitis atopik, ditemukan adanya kuman S. aureus. Sedangkan, pada orang normal hanya 5%.

Did you know?

”Alergi pada kulit dapat disebabkan oleh beberapa jenis alergen, dengan jenis gejala yang berbeda pula. Misalnya, eksim atopik, alergi makanan, alergi obat, dermatitis kontak alergik, dan alergi dingin. Ketahui selengkapnya di sini.“

LIHAT LENGKAP

Gejala

Gejala utama pada ruam alergi adalah gatal. Rasa gatal dapat timbul sepanjang hari, tetapi umumnya lebih parah pada malam hari. Akibatnya, si Kecil akan menggaruk hingga timbul bermacam-macam kelainan pada kulit, berupa bintil, kemerahan, penebalan kulit, lecet, basah, dan keropeng.

Dermatitis atopik dibagi menjadi 3 macam, yaitu dermatitis atopik infantil (usia 2 bulan sampai 2 tahun), dermatitis atopik pada anak (usia 2 sampai 10 tahun), dan dermatitis atopik pada remaja dan dewasa.

Ruam Alergi pada Usia 2 Bulan sampai 2 Tahun (Dermatitis Atopik Infantil)

Ruam alergi atau dermatitis atopik paling sering muncul pada saat si Kecil berusia kurang dari 1 tahun. Biasanya, setelah si Kecil berusia 2 bulan. Lesi di muka (dahi, pipi) si Kecil berupa kemerahan, bintil, dan lepuh halus karena digosok akibat gatal, lalu pecah, menjadi basah, dan membentuk keropeng. Lesi bisa meluas ke kulit kepala, leher, pergelangan tangan, lengan, dan tungkai. Bila si Kecil mulai merangkak, lesi bisa ditemukan di lutut. Biasanya, si Kecil mulai menggaruk setelah berumur 2 bulan. Rasa gatal yang timbul sangat mengganggu sehingga si Kecil gelisah, susah tidur, dan sering menangis.

Sebagian besar penderita sembuh setelah usia 2 tahun, mungkin juga sebelumnya. Pada saat itu, si Kecil tidak lagi mengalami ruam bila makan makanan yang sebelumnya menyebabkan kekambuhan. Namun, sebagian yang lain akan tetap berlanjut mengalami ruam alergi.

Ruam Alergi pada Usia 2 sampai 10 Tahun (Dermatitis Atopik pada Anak)

Ruam alergi jenis ini bisa merupakan kelanjutan dari bentuk infantil, atau bisa timbul sendiri. Bentuk lesi menjadi lebih kering, tidak begitu banyak mengeluarkan cairan (basah), lebih banyak bintil, kulit menebal, dan sedikit bersisik. Letak kelainan kulit berada di siku, lipat lutut, pergelangan tangan bagian telapak, kelopak mata, dan leher. Jarang di muka. Rasa gatal menyebabkan si Kecil sering menggaruk, yang dapat membuat lecet, penebalan kulit, dan infeksi. Akibat garukan, kulit yang menebal dan perubahan lainnya dapat menyebabkan gatal pada kulit si Kecil. Sehingga, terjadi lingkaran setan "siklus gatal-garuk". Pemicunya dapat berupa wol, bulu kucing dan anjing, serta bulu ayam, burung, dan sejenisnya.

Perawatan Ruam Alergi

Berikut ini beberapa hal yang dapat Ibu lakukan jika si Kecil mengalami ruam alergi:

  1. Singkirkan bahan pemicu iritasi yang dapat memicu gatal. Misalnya, dengan memakai sabun lembut yang mengandung pH netral, mencuci pakaian menggunakan deterjen dan dibilas dengan baik karena sisa deterjen bersifat pemicu iritasi, mencuci baju baru untuk menghilangkan formaldehid - bahan kimia yang juga bersifat iritan, dan segera memandikan si Kecil sehabis berenang untuk membilas klorin yang terdapat dalam kolam renang.
  2. Jika si Kecil masih bayi, jangan terlalu sering dimandikan. Keringkan si Kecil menggunakan handuk dengan cara ditepuk-tepuk ringan, jangan digosok. Mandikan si Kecil dengan sabun yang mengandung  pelembap. Hindari pakaian yang terlalu tebal, ketat, atau kotor. Segera ganti popok jika si Kecil buang air kecil atau besar untuk menghindari iritasi oleh kencing dan tinja. Selain itu, hindari pakaian dari bahan wol. Lebih baik menggunakan bahan katun.

Kapan Harus Membawa si Kecil ke Dokter

Bawalah si Kecil berkonsultasi ke dokter jika ruam terjadi berulang, rasa gatal mengganggu tidur si Kecil, ruam tak kunjung membaik dengan perawatan yang Ibu lakukan di rumah, atau jika ruam mengganggu penglihatan si Kecil.

Sumber:

Dapatkan Expert Content Berisi Aneka Resep, Tools, dan Artikel yang Disesuaikan dengan Kebutuhan Ibu dan si Kecil

JOIN NUTRICLUB MEMBERSHIP

BACA ARTIKEL LAINNYA

Kesehatan

Alergi Makanan Pada Balita: Kenali Tanda-Tanda Alergi Pada Si Kecil

Kesehatan

Atasi Masalah Akibat Tumbuhnya Gigi Balita

Kesehatan

Fakta Tentang Alergi

Kesehatan

Sebelum dan Sesudah Imunisasi

Kesehatan

Jaga Kesehatan Pencernaan Balita

Kesehatan

Cara Aman Menghentikan Konstipasi Balita

Kesehatan

Penyakit Umum Balita Dan Cara Menanganinya

Kesehatan

Penyebab Alergi Pada Balita

Kesehatan

Seluk-Beluk Alergi Pada Balita

Kesehatan

Gejala Alergi Pada Balita

Kesehatan

Diagnosis Alergi Pada Balita

Kesehatan

Informasi Lengkap Seputar Alergi Susu Sapi

Kesehatan

Tangani 5 Masalah Pencernaan Umum Pada Balita

Kesehatan

Kenali Masalah Pencernaan Balita

Kesehatan

5 Penyakit Umum yang Sering Dialami Balita

Kesehatan

Mengatasi Asma Pada Balita

Kesehatan

Nutrisi Untuk Mengurangi Risiko Alergi Pada Balita

Kesehatan

Alergi Makanan Pada Balita: Memperkenalkan Makanan Baru Untuk Diet Alergi

Kesehatan

Ketahui Lebih Lengkap Seputar Hemofilia pada Balita

Kesehatan

Atasi Masalah Mata yang Umum Terjadi Pada Balita

Kesehatan

Kenali Penyakit Cacar Air Pada Balita dan Cara Menanggulanginya

Kesehatan

Waspadai Risiko Kanker Pada Balita

Kesehatan

Kenali Lebih Lengkap Seputar Infeksi Saluran Pernafasan Atas (ISPA) Pada Balita

Kesehatan

Waspadai Gejala Cerebral Palsy pada Balita

Kesehatan

Kenali Gejala Gangguan Gagal Tumbuh Anak

Kesehatan

Pahami Lebih Lengkap Seputar Stunting Pada Balita

Kesehatan

Memilih Obat Batuk yang Tepat Bagi Balita

Kesehatan

Informasi Lengkap Seputar Pendengaran Bagi Balita

Kesehatan

Mengenali Proses Terjadinya Alergi Pada Balita

Kesehatan

Alergi pada Kulit Anak

Kesehatan

Batuk Alergi pada Anak

Kesehatan

Pilek Akibat Alergi

Kesehatan

Ruam akibat Alergi

Kesehatan

Aktivitas Fisik Pelengkap Diet Sehat untuk Mencegah Alergi

Kesehatan

Pengaruh Alergi terhadap Keuangan Keluarga

Kesehatan

Alergi dan Dampak Psikologisnya pada Anak

Kesehatan

Benarkah Allergic March Dipengaruhi Alergi Makanan?

Kesehatan

Dampak Alergi Makanan terhadap Zat Gizi Balita dan Substitusinya

Kesehatan

Gangguan Alergi terhadap Kecerdasan Anak

Kesehatan

Gangguan Saluran Cerna Akibat Alergi pada Balita

Kesehatan

Gangguan Tidur pada Balita Alergi dan Cara Mengatasinya

Kesehatan

Penyebab Alergi di Rumah

Kesehatan

Tumbuhkan Kepercayaan Diri Anak yang Alergi

Kesehatan

Diet Sehat dan Seimbang untuk Mencegah Alergi pada Balita

Kesehatan

Perbedaan Alergi Makanan dan Intoleransi Makanan

Kesehatan

Perlukah Tes Alergi pada Anak

Kesehatan

Kenali Sebab Cegukan dan Kurangi Dampaknya Jika Terjadi Pada Si Kecil

Kesehatan

Mengenal Vitamin Untuk Meningkatkan Daya Tahan Tubuh Anak

Kesehatan

Rhinitis, Jenis Pilek Karena Alergi Pada Anak

Kesehatan

Kenali Penyebabnya dan Cegah Resiko Infeksi Usus pada Anak

Kesehatan

Serba-Serbi Alergi Susu Sapi

Kesehatan

Anak Saya Batuk Saat Dingin, Apakah Alergi ?

Kesehatan

Ini yang Harus Dilakukan Jika Anak Alergi Susu Sapi

Kesehatan

Keunggulan Formula Asam Amino untuk Bayi Alergi Susu Sapi

Kesehatan

Tip dan Cara Kenalkan Formula Asam Amino Bagi Anak yang Alergi Susu Sapi

RELATED TOOLS


LIHAT SEMUA TOOLS