Riwayat Pencarian

Pencarian Populer

Mengenal Beragam Posisi Melahirkan

Kunci sukses melahirkan adalah mengetahui posisi ternyaman untuk Mama

Macam-macam posisi saat melahirkan yang perlu Mama tahu

Seiring dengan waktu kelahiran si Kecil yang semakin dekat, pernahkah Mama merasa khawatir membayangkan seperti apa momen melahirkan nanti? Supaya Mama terhindar dari rasa takut dan khawatir, Mama bisa mencari tahu apa saja posisi saat melahirkan yang dapat Mama terapkan saat persalinan dan mengetahui bantuan apa saja yang bisa diberikan jika persalinan mengalami sedikit gangguan. Simak dalam artikel berikut ya, Ma.

Mencari posisi yang nyaman

Saat melahirkan, ada beberapa posisi dalam persalinan yang dapat Mama pilih untuk membantu proses melahirkan jadi lebih mudah. Kuncinya adalah dengan menemukan posisi yang paling nyaman untuk Mama. Jadi, cobalah untuk mencari posisi ternyaman itu, Ma.

Biasanya, berbaring telentang menghadap ke atas dengan posisi yang memungkinkan Mama untuk dapat bergerak dan berganti posisi secara bebas adalah posisi yang baik untuk melahirkan. Posisi ini dapat membantu Mama merasakan perpindahan si Kecil yang bergerak turun menuju jalan lahir.

Posisi Berdiri

Saat waktu melahirkan tiba, Mama bisa merasa gelisah dan ingin terus bergerak. Karena itu, banyak dari Mama yang memilih untuk melahirkan dalam posisi bersalin berdiri, dengan cara bersandar pada tempat tidur, dinding atau dengan cara memegang Papa.

Keuntungan melahirkan dengan posisi berdiri:

  • Memudahkan si Kecil bergerak menuju jalan lahir karena panggul Mama lebih terbuka saat berdiri
  • Membuat proses kontraksi jadi semakin teratur dan kuat
  • Dapat mengurangi rasa nyeri
  • Mempermudah proses persalinan karena bantuan gravitasi

Posisi Jongkok

Beberapa dari Mama mungkin memiliki dorongan kuat untuk berjongkok pada saat melahirkan. Meskipun posisi ini lebih susah untuk dipertahankan dan dapat membuat nyeri lutut dan punggung Mama, mintalah bantuan Papa atau bidan Mama untuk menyangga tubuh Mama saat melahirkan dengan posisi ini.

Keuntungan melahirkan dengan posisi jongkok:

  • Panggul terbuka lebih lebar sehingga memberi si Kecil lebih banyak ruang untuk bergerak turun
  • Mama bisa bergerak lebih leluasa
  • Beban tubuh Mama akan menekan bagian rahim, sehingga memudahkan proses pendorongan (mengejan)
  • Sama seperti posisi berdiri, posisi jongkok dapat mempermudah persalinan karena bantuan gravitasi

“Menjelang akhir proses persalinan terbersit di pikiranku untuk meminta dibius saja. Tapi untungnya, setelah bidan menyuruhku untuk berganti posisi dari tidur ke posisi duduk, aku jadi tidak merasa sakit lagi.” – Beth, ibu dari Amelia

 

Persalinan dengan Alat Bantu

Dalam proses persalinan normal, Mama bisa mendapat bantuan jika terjadi hal-hal di luar dugaan, misalnya jika si Kecil mengalami kesulitan untuk bisa lahir dan keluar. Jika mengalami kondisi seperti ini, Mama bisa disarankan untuk mendapat bantuan menggunakan alat ventouse (vakum) atau forsep.

Beberapa kondisi yang membuat persalinan Mama perlu menggunakan alat bantu:

  • Mama sudah kelelahan untuk mendorong atau mengejan
  • Kontraksi yang semakin melemah
  • Si Kecil berisiko kekurangan oksigen karena proses mengejan terlalu lama

Penggunaan alat bantu melahirkan juga bisa diberikan pada Mama yang sebelumnya mendapat suntik epidural, sehingga mengalami kesusahan untuk mengejan.

Menggunakan ventouse (vakum)

Salah satu metode untuk membantu mengeluarkan si Kecil dari rahim adalah dengan menggunakan alat bantu vakum (vantouse). Pada metode ini, alat menyerupai cup vakum (dikenal dengan sebutan kiwi cup) akan diletakkan di atas kepala si Kecil di rahim dan digunakan untuk membantu menarik si Kecil keluar. Kuatnya tarikan alat vakum dikontrol menggunakan alat pompa secara aman, mengikuti dorongan mengejan Mama. Tarikan menggunakan alat bantu vakum biasanya dilakukan maksimal tiga kali Ma, untuk mencegah risiko yang tidak diinginkan pada si Kecil.

Menggunakan forsep

Jika dalam proses persalinan Mama memerlukan alat bantu forsep, dokter biasanya akan membuat sayatan di area vagina Mama untuk mempermudah gerak keluar si Kecil dan mencegah terjadinya cedera pada jaringan lunak di area vagina Mama. Dengan alat bantu ini, dokter akan membantu mengarahkan dan menarik si Kecil keluar dari rahim pada saat Mama mengejan.

Mama memerlukan anestesi lokal jika melahirkan dengan alat bantu forsep, karena prosedurnya bisa menyebabkan sakit. Prosedur melahirkan dengan alat bantu forsep ini biasanya dilakukan di kamar operasi. Karena jika metode ini tidak juga berhasil, dokter akan melakukan operasi Caesar.

 

Operasi Caesar

Persalinan dengan operasi Caesar merupakan cara untuk mengeluarkan si Kecil melalui sayatan di atas perut Mama. Persalinan dengan metode ini biasanya dilakukan jika Mama memiliki kondisi atau alasan medis yang mengharuskan operasi Caesar.

Bagaimana proses operasi Caesar berlangsung?

  • Persalinan dengan operasi Caesar dimulai dengan pemberian anestesi lokal agar Mama tidak merasakan sakit di daerah sekitar pinggang ke bawah. Anestesi lokal diberikan dengan memasukkan sejumlah dosis obat bius melalui epidural atau spinal (tulang belakang) Mama. Dengan begitu, Mama dapat bangun setelah si Kecil lahir dan segera melakukan bonding.
  • Kain penghalang akan dipasang di atas dada sehingga Mama tidak dapat melihat prosedur operasi. Namun, dokter akan memperbolehkan jika Papa ingin berada di ruang operasi dan menemani Mama selama prosedur operasi berlangsung.
  • Dokter akan membuat sayatan di atas rahim Mama (Mama perlu mencukur bulu di area sekitar kemaluan Mama untuk memudahkan penyayatan) dan mengeluarkan si Kecil melalui sayatan tersebut.
  • Keseluruhan prosedur operasi Caesar akan memakan waktu 45-60 menit, dengan proses pengeluaran si Kecil sekitar 5 menit.

Apa yang akan terjadi setelahnya?

Setelah si Kecil berhasil dikeluarkan, Papa dapat menggendong si Kecil sembari menunggu dokter selesai menjahit perut Mama kembali. Proses ini dapat berlangsung selama satu jam.

Jika proses tersebut selesai Mama dapat langsung menyusui si Kecil. Cobalah untuk menyusui dengan posisi tidur menyamping. Jika cara tersebut belum nyaman, Mama bisa meminta bantuan pada perawat atau bidan Mama untuk mencari posisi yang tepat.

Masa pemulihan pasca operasi Caesar

Tahukah Mama? Masa pemulihan pasca persalinan Caesar membutuhkan waktu yang lebih lama bila dibandingkan dengan masa pemulihan persalinan normal. Setidaknya butuh waktu hingga 6 minggu untuk Mama benar-benar pulih setelah melakukan operasi. Tapi, tidak berarti Mama harus dirawat di rumah sakit selama itu, ya. Mama dapat menginap di rumah sakit selama 2-4 hari pasca operasi atau pulang kembali ke rumah setelah 24 jam jika kondisi Mama sehat.

 

Langkah Selanjutnya

Pastikan Mama mempertimbangkan beberapa hal ini dalam rencana persalinan Mama:

  • Posisi melahirkan yang Mama inginkan
  • Pendapat Mama mengenai penggunaan alat bantu melahirkan
  • Pilihan Mama terkait prosedur operasi Caesar, jika nantinya Mama harus melakukan prosedur tersebut. Nah, untuk mengetahui apakah Mama memiliki potensi untuk melahirkan secara Caesar, Mama bisa mengikuti Tes Potensi Caesar (hyperlink) by Nutriclub. Dengan langkah mudah, Mama dapat mengetahui metode kelahiran yang tepat untuk Mama dengan hasil yang terverifikasi oleh expert agar siap melewati persalinan.
comment-icon comment-icon