With you, in your motherhood journey

Anemia Saat Hamil

Wanita hamil sangat rentan mengalami anemia. Hal ini disebabkan oleh kebutuhan tubuh Anda akan zat besi, meningkat seiring dengan bertambahnya usia kehamilan. Apakah bahaya anemia bagi Ibu yang sedang hamil? Bagaimana dampak dan cara menanganinya? Simak artikel berikut ini, dan hubungi Nutricia Careline di 0800-1821059 untuk pertanyaan lebih lanjut.


Print this page   Email a Friend      Share on Facebook   

Anemia saat hamil

Penyebab anemia saat hamil

Wanita yang tidak memiliki anemia berpotensi mengalami anemia pada saat hamil. Hal ini biasanya disebabkan karena kurangnya zat gizi, terutama zat besi. Kebutuhan zat besi pada tubuh wanita yang sedang hamil terus-menerus meningkat sesuai dengan usia kehamilan. Zat besi adalah zat gizi penting untuk membentuk hemoglobin, yakni protein dalam sel darah merah yang membawa oksigen ke seluruh jaringan dan organ tubuh.

Selama masa kehamilan, jumlah darah dalam tubuh Anda meningkat hingga 50% lebih banyak dibandingkan dengan kondisi tubuh dalam keadaan normal, sehingga Anda memerlukan banyak zat besi yang membentuk hemoglobin untuk mengimbangi kenaikan volume darah dalam tubuh agar tetap terjaga. Begitupun juga kebutuhan zat besi untuk janin dan plasenta.

Sayangnya, kebanyakan wanita yang memasuki masa kehamilan tidak menyadari adanya peningkatan kebutuhan zat besi yang diperlukan tubuh, terutama pada trimester kedua dan ketiga saat kebutuhan tubuh akan sel darah sangat meningkat drastis. Jika Anda berada dalam kondisi kekurangan zat besi untuk membentuk hemoglobin yang diperlukan, maka anda berisiko mengalami anemia.

Risiko terserang anemia akut semakin meningkat jika :

• Sering mual-mual di pagi hari dan frekuensi muntah terlalu tinggi.
• Nafsu makan yang turun karena mual dan muntah
• Sedang mengandung lebih dari satu bayi.
• Masa kehamilan terlalu dekat dengan waktu kelahiran bayi Anda.
• Pola makan yang buruk, sehingga kebutuhan zat besi tidak tercukupi.
• Jumlah darah yang Anda keluarkan saat menstruasi pada pra-kehamilan, terlalu banyak.
• Perdarahan pada waktu persalinan.

Selain kekurangan zat besi, anemia juga dapat disebabkan karena kekurangan suplai asam folat atau vitamin B12, atau karena penyakit tertentu, hingga kelainan darah karena faktor keturunan. Inilah alasannya mengapa suplemen zat besi belum tentu dapat mengatasi masalah anemia. Cara penanganan anemia pada masa kehamilan, harus sesuai dengan penyebabnya.


Kenali gejala dan risikonya

Anemia berdampak bagi kesehatan tubuh. Gejala-gejala seperti pusing, cepat letih, lemas, tidak bersemangat, sering pusing, mata berkunang-kunang, mudah mengantuk, sesak napas, daya tahan tubuh menurun, nafsu makan yang turun, bahkan sampai pingsan merupakan tanda awal yang segera harus diwaspadai agar tidak membahayakan kesehatan Anda dan janin.

Jika Anda mengalaminya, segera konsultasikan dengan dokter atau bidan agar pemeriksaan dapat dilakukan, terutama pemeriksaan darah. Umumnya pemeriksaan darah dilakukan dengan memeriksa kandungan hemoglobin dalam darah. Dengan deteksi dini anemia, tindakan pengobatan dapat dilakukan.

Kehamilan Anda akan sangat berisiko jika hemoglobin dalam darah pada masa kehamilan trimester pertama di bawah 11gram per desiliter dan pada trimester kedua dan ketiga di bawah 10gram per desiliter. Kondisi kesehatan telah disebut kritis, bila kadar hemoglobin dalam darah di bawah 6gram per desiliter. Hemoglobin kurang dari 5gram per desiliter, dapat meningkatkan resiko kematian Ibu dan anak. Anda akan merasa sangat lelah karena gangguan fungsi jantung akibat kurangnya suplai oksigen ke seluruh tubuh.

Oleh karena itu, sangat penting untuk memeriksakan kesehatan secara rutin pada setiap usia kehamilan, meskipun Anda tidak merasa sakit. Pemeriksaan hemoglobin yang teratur, diperlukan ketika Anda memutuskan untuk hamil. Sehingga terapi dapat dilakukan sebelum usia kehamilan Anda memasuki trimester pertama.

Anemia yang dibiarkan hingga akan memasuki waktu kelahiran, akan sangat membahayakan. Risiko yang terjadi bukan hanya berdampak bagi Anda, tetapi juga bayi yang akan dilahirkan. Akibat anemia pada saat hamil seperti keguguran, kelahiran prematur, waktu bersalin yang lama, perdarahan pasca-melahirkan, bayi lahir dengan berat rendah, hingga kemungkinan bayi lahir dengan cacat bawaan dapat terjadi bila tidak ditangani sejak awal.


Cara mengatasi anemia saat hamil

Anemia pada saat hami bisa diatasi dengan cepat, jika sudah terdeteksi sejak dini sebelum memasuki usia kehamilan trimester pertama. Sadar kesehatan dan waspada akan gejala-gejala anemia yang mungkin terjadi adalah langkah pertama yang dapat Anda lakukan untuk mencegah anemia.

Sadari bahaya anemia saat hamil dengan :

• Ketahui potensi Anda akan mengalami anemia atau tidak, dengan melakukan pemeriksaan darah di lab kesehatan dan konsultasikan hasilnya dengan dokter untuk mendapatkan cara terbaik untuk menangani anemia.
• Menjaga penyerapan zat besi kedalam tubuh dengan mengonsumsi makanan alami dengan zat besi seperti daging, oatmeal, beras merah, kacang-kacangan, dan sayuran yang berwarna hijau tua.
• Jika Anda meminum suplemen zat besi , minumlah saat kondisi perut dalam keadaan kosong bersama air atau jus jeruk. Vitamin C dalam jus jeruk dapat membantu penyerapan zat besi. Namun, bila Ibu dalam kondisi mual, disarankan agar konsumsi suplemen zat besi dilakukan satu jam setelah makan. Tunggulah beberapa saat sebelum minum susu, teh atau kopi.
• Suplemen zat besi akan bekerja dan hasilnya dapat Anda rasakan dalam waktu satu minggu. Produksi sel darah merah akan meningkat juga hemoglobin dalam darah. Biasanya dalam waktu satu bulan, anemia sudah teratasi. Tetap teruskan penggunaan sesuai dengan resep. Konsultasikan dengan dokter bila Anda merasa perlu menambah atau menghentikan pemakaiannya.
• Hindari diet secara berlebihan saat kehamilan, karena perubahan pola makan dapat berdampak pada jumlah sel darah merah. Konsumsi makanan dengan asam folat dan vitamin C untuk membantu penyerapan zat besi.